Cerita Lahirnya si Kembar

Sejak usia kandungan 8 bulan, dokter udah menyarankan gw melahirkan secara sectio caesaria. Pertimbangannya antara lain karena posisi kedua bayi melintang dan bayi kembar yang merupakan anak pertama. Kalau mau melahirkan normal, posisi kepala salah satu bayi harus masuk ke jalan lahir. Tapi berhubung ukuran bayi yang semakin besar dan rahim yang semakin penuh, agak sulit rasanya salah satu bayi gw bisa merubah posisi kepalanya ke jalan lahir.

Sempet sedih juga sih karena harus SC, apalagi di RS Gandaria tempat gw melahirkan itu ngga mengizinkan suami menemani istrinya yang menjalani SC. Proses IMD juga terancam ga bisa dilakukan. Tapi ya saat itu gw pasrah aja, yang penting gw dan di twinsie sehat, selamat.

Jum'at 13 Desember 2013
Kontrol ke dr. Agung untuk konsultasi proses SC nanti. Tadinya gw dan suami sepakat memilih tanggal 22 Desember 2013 sebagai tanggal kelahiran twinsie. Pertimbangannya karena itu hari ibu dan twinsie udah berusia 38 minggu, sudah siap dilahirkan. Nah, satu lagi nih catatan kehamilan kembar, biasanya usia kehamilannya dibawah 40 minggu karena kondisi rahim yang semakin penuh jadi rentan kontraksi.
Dari hasil CTG saat itu, alhamdulillah semua masih baik, belum ada kontraksi, detak jantung bayi baik, usia kandungan 37 minggu. Dr. Agung menjadwalkan untuk kontrol terakhir minggu depan, sekalian gw cek rekam jantung (EKG yah kalo ga salah namanya).

Sabtu 14 Desember 2013
Kebetulan hari ini ada nikahan temen gw dan suami, berangkatlah kita kesana. Sampai sana, semua masih biasa aja, sampai tiba-tiba byuuuuurrrr.... gw ngerasain ada yang mengalir, keluarnya kayak pipis, ga bisa ditahan dan banyak banget. Yupp, gw mengalami pecah ketuban. Panik? belum, tapi suami langsung telepon dr. Agung dan langsung disuruh ke rumah sakit. Diperjalanan dari balai sudirman - RS Gandaria baru deh gw berasa deg-degan karena udah mulai mules sedikit, kayak orang lagi menstruasi.
Sampai di RS, ketemu suster, langsung CTG, EKG, cek darah, dll. Periksa dalam saat itu udah pembukaan 2. Mulesnya makin berasa tapi masih bisa senyam senyum. Setelah konsultasi dengan dokter, langsung diputuskan operasi SC jam 17.00. Antara deg-degan dan excited karena sebentar lagi bakal ketemu twinsie.
Menuju jam 17.00 mulesnya makin berasa dan mulai sering datengnya tapi pasti ini belum ada apa-apanya dibanding rasa sakit nyokab waktu melahirkan gw *sungkem mamaaa :(

Tepat jam 17.38 wib lahirlah twinsie pertama, disusul twinsie kedua pada jam 17.40 wib. Proses imd dilakukan seadanya, si kembar dibaringin di dada gw, cm semenit kayaknya langsung diangkat lagi sama bidan.

Sempet kaget juga qo berat badan bayinya cuma 2200 dan 2000 gram, padahal terakhir konsul, berat badan janin 2700 dan 2800 gram, bedanya qo jauh banget ya. Tapi alhamdulillah dari hasil observasi, keduanya sehat wal'afiat dan bisa langsung rawat gabung sama ibunya.

Tengah malam, disaat obat bius udah ga mempan, rasa perih jaitan lagi maknyus-maknyusnya, suster nyuruh gw belajar menyusui. Karena belum bisa duduk, jadi proses belajar menyusui dilakukan sambil rebahan. Kalo asinya belum keluar, gpp katanya, kita perkenalan dulu. Tapi alhamdulillah banget, ajaib, langsung keluar cairan kuning yang namanya kolostrum dan si twinsie bisa langsung menyusu dengan benar. Ya Allah seneng banget, mudah-mudahan si twinsie jadi anak pinter yang sehat selalu,aamiin

Berhubung Aqsa udah bangun, segini dulu deh ceritanya, disambung lagi nanti ya ;)

-Hugs-

1 comment: