Obgyn : Fixed

Gile beneeerr... Usia kehamilan udah 7 bulan lebih, gw & suami baru fix nentuin mau lanjut kontrol & melahirkan sama dokter siapa & RS mana, Begini nih kalo suami istri sama-sama plin plan, susah ambil keputusan,hehehe..

Tanggal 16 Oktober, terakhir kontrol sama dr. Harjono. Beliau merespon baik waktu kita bilang kemungkinan kita ga bisa lanjut kontrol & melahirkan nanti sama beliau karena masalah jarak rumah-rumah sakit yang kejauhan.  Dadaahh dokter, yahh ga bisa USG 4D gratisan lagi deh,hiiksss

Ke depannya, insyaAllah smoga suami istri ini ga berubah pikiran lagi kita lanjut periksa & melahirkan sama dr. Agung Witjaksono, SpOG di RS Gandaria. Baru sekali sih periksa sama beliau, tapi ngerasa enak aja, periksanya ga diburu-buru, kita bebas mau nanya apa aja sama beliau. Beliau lebih sering praktek di KMC, di RS Gandaria cuma praktek hari kamis & jumat jam 7 malam. 

Kenapa pilih RS Gandaria? Karena paling deket dari rumah, rekanan asuransi, biaya melahirkan disana juga masih affordable. Selain itu, RS Gandaria ini juga pro asi, mereka sama sekali ga menyediakan sufor, jadi kalau terpaksa pake sufor, ya kita sendiri yang harus cari sufor diluar. Biarpun bukan RS bersalin, tapi poliklinik kebidanan & kandungan di RS Gandaria itu pisah dengan yang lain, dia punya gedung sendiri, apotik & kasirnya juga sendiri, jadi suasananya lebih nyaman aja, ga terlalu rame.

Estimasi biaya melahirkan di RS Gandaria :
                   Normal               Sectio
VIP              14juta                26juta
Kelas 1        12juta                22juta
Kelas 2        10juta                20juta


-Hugs-

Estimasi Biaya Melahirkan di RSPP dan RSPI 2013

Biarpun gw & suami udah sreg di RS Omni Pulomas, tapi kayaknya ga mungkin melahirkan disana. Lokasinya terlalu jauh dari rumah, tau sendiri kan tol dalam kota itu macetnya udah kayak apa. Ga kebayang kalo tiba-tiba gw mules pas jam orang pulang kantor, hiiii...
Udah sempet periksa sekali di RSPP sama dr. Erwinsyah, enak sih dokternya, banyak ngobrol, detail. Tapi masih penasaran mau coba periksa di RSPI,hehehe..
Untuk estimasi biaya melahirkannya masing-masing :

RSPP
                  Normal       Sectio           Keterangan
Kelas I          18jt           28jt       1 kmr untuk 1 orang
Kelas II         15jt           25jt       1 kmr untuk 2 orang
Kelas III        13jt           18jt       1 kmr untuk 5 orang
*) belum termasuk biaya perawatan bayi

RSPI
                   Normal       Sectio           Keterangan
VIP              17,5jt         32,6jt       1 kmr untuk 1 orang
Kelas I         12,1jt         25,2jt       1 kmr untuk 2 orang
Kelas II        10,3jt         22,7jt
Kelas III         8,4jt         19,2jt


-Hugs-

September

September ini harusnya jadi bulan kelahiran anak pertama kami, perkiraan dokter waktu itu HPL-nya tgl 3 Sept 2013. Yah namanya perkiraan manusia bisa meleset, si calon dede harus gugur diusia 10 minggu. 
Aahh tapi sekarang ga boleh sedih lagi, alhamdulillah dikasih gantinya ama Allah, si ade sekarang masuk minggu 26, mudah-mudahan sehat & kuat terus :*

Pasca Abortus
Dokter menyarankan untuk tes darah, beliau curiga penyebab BO kemarin itu karena ada pengentalan darah dan takutnya kalau ga segera ketahuan & diobatin gw bisa mengalami keguguran berulang (naudzubillah). Gw tes darah di Laboratorium Prodia. Kenapa ga dirumah sakit? Simply karena gw nyari yang lebih murah,hehehe..

Hasil tes :
ACA IgM < 2.0 dan IgG 10.5 (dibawah low positif)
D-Dimer : 192
Agregasi Trombosit : Hypoaggregation
Fibrinogen 310
INR 0.9
Waktu Protrombin 12.2
ANA : Negatif

Gw ga terlalu paham satu per satu arti dari hasil lab itu, tapi overall alhamdulillah hasilnya masih dibatas normal. Tapi karena gw ada pengalaman BO, jadi dokter tetap memberikan obat pengercer darah berupa ascardia (dosis 1 x sehari).

Oiya, total biaya tes darah di Prodia Rp. 2.830.000 Alhamdulillah lagi semuanya diganti asuransi kantor :)

16 Maret 2013
Masalah pengentalan darah selesai, muncul masalah baru. Sebulan setelah abortus, gw cek rahim dan tiba-tiba ketahuan muncul kista di deket ovarium kanan gw. Kaget banget pastinya, sebagian besar perempuan kalo denger kata kista,miom,dkk pasti langsung parno kan :(

Tapi dokter gw santai banget, dia bilang kistanya ga berbahaya karena dilihat dari ukurannya yang lebih kecil dari ovarium kanan gw. Apalagi kalo dibandingin hasil pemeriksaan terakhir (seminggu sebelumnya) terlihat ukuran folikel di ovarium kanan gw lebih besar dari sebelumnya jadi dokter menyimpulkan adanya kista ga menghambat pertumbuhan folikel itu.

28 Maret 2013
Balik maning ke dr. Harjono. Dan ternyata pas banget itu hari pertama gw mens pasca abortus. Alhamdulillah si kista udah hilang, folikel di ovarium kanan & kiri kecil-kecil, endometrium normal. Biarpun gw & suami saat itu ga terlalu ngoyo pengen cepet hamil lagi, tapi melihat siklus mens gw yang jadi berantakan pasca abortus, jadilah gw ditreatment kayak orang-orang yang lagi program hamil. Di awal siklus mens ini, gw dikasih resep obat penyubur (profertil) lupa euy dosisnya brp. Yaa kalau bisa langsung hamil lagi itu bonus dari usaha gw & suami :) *oiya, biaya program hamil di dr.Harjono itu 500rb persiklus mens, termasuk konsultasi & USG, belum termasuk obat ya..

13 April 2013
Selesai mens, gw periksa lagi ke dr. Harjono (cape banget ya bolak balik radio dalam - pulomas mulu,hikss..) diperiksa melalui USG transvaginal keliatan ada 3 folikel di ovarium kanan dan 1 folikel di ovarium kiri yang ukurannya membesar. Oiya, folikel itu berisi sel telur & ketika terjadi ovulasi, dia akan melepaskan sel telur untuk dibuahi. Dokter bilang kalau pada saat gw ovulasi semua folikel itu pecah & saat yang bersamaan sperma suami gw bagus, kemungkinan gw bisa langsung hamil lagi. Langsung disuruh tes LH untuk mengetahui apakah dalam waktu dekat gw akan ovulasi atau tidak. Semacam ovutest lah, yang alatnya banyak dijual di luaran, bentuknya strip kayak testpack.
Ternyata oh ternyata hasil tes LH gw negatif. Gw belum akan ovulasi meskipun ukuran folikel-folikel udah membesar. Pahit-pahitnya nih, kalo gw ga ovulasi, si kista yang kayak bulan kemarin bisa muncul lagi. Meskipun kistanya ga berbahaya, tetep aja bikin parno kan. Yaudah akhirnya minta disuntik hormon aja untuk membantu memecahkan folikel-folikel tadi. Namanya suntikan overis. Untuk ibu hamil, overis ini kerjanya membantu pertumbuhan janin di usia muda, sedangkan untuk wanita yang ga hamil, overis kerjanya untuk memecahkan sel telur.
Gw sempet bilang ke suami, kalau ternyata belum hamil lagi & siklusnya udah normal, gw ga mau balik ke dokter lagi, capeeee.. pengen santai dulu aja, nikmatin masa-masa pacaran (lagi) nya..

4 Mei 2013
Udah lewat satu siklus mens tapi qo belum mens lagi yah.. Iseng-iseng nyoba testpack, ehh ternyata muncul 2 garis (ga sempet difoto TPnya, sekarang masih disimpen sih tapi udah buluk, kedua garisnya udah mulai ilang,hehehe..) coba pake TP merek lain hasilnya sama.
Balik lagi deh ke dr. Harjono. Gw kasih liat hasil testpacknya, terus periksa USG transvaginal. Hasilnya? Alhamdulillah bener, si kantong "ajaib" ada lagi di perutku, usianya 5minggu. Alhamdulillah. Ehh tapi qo belum terlihat janinnya yah, ya Allah parno banget kejadian BO terulang lagi,hikss... :((
Dokter langsung menyarankan untuk suntik overis lagi. Kenapa? karena diusia awal kehamilan si calon janin belum bisa cari makanannya sendiri, plasentanya belum terbentuk sempurna, jadi dia tumbuh & berkembang dengan mengambil hormon dari ibunya. Nah si overis ini gunanya untuk mensupply hormon untuk tumbuh kembang si calon janin. Selain itu gw juga dikasih penguat kandungan. Info aja, suntikan overis itu harganya 750rb/dosis. Saat itu gw suntik overis langsung 2 dosis, alhamdulillah bisa reimburst ke asuransi kantor 100%.
Di perjalanan pulang, gw nangiiisss terus, takut kejadian BO terulang lagi, naudzubillah :'((((

11 Mei 2013
Buat orang yang pernah keguguran kayak gw, tiap mau periksa kandungan itu rasanya kayak mau bungee jumping (kayak pernah bungee jump aja yah gw,hehe..) perasaan takut, deg2an, ampe keringet dingin. Lebih stress mau kontrol ke dokter daripada mau ijab qabul *serius*
Selesai periksa, alhamdulillah si kantong ajaib sekarang udah keliatan ada penghuninya, calon janin yang ukurannya masih kueciiiilll bgt, detak jantungnya juga sudah bisa terdeteksi, aahhhh rasanya terharu banget denger detak jantungnya si ade :')
Tapi gw belum bisa tenang, dari hasil pemeriksaan ternyata si kantong ajaib ngga sendirian di dalam sana, ada temennya. Yupp, terlihat ada 2 kantong janin di dalam rahim gw. Yang satu udah terlihat janinnya, sedangkan yang satu lagi belum. Dokter bilang kalau salah satu kantong janin ada yang tidak berkembang, maka dia bisa mempengaruhi kantong janin yang satunya lagi.. Aaaarghhh ternyata gw masih harus nunggu untuk bisa bener2 tenang.
Lepas dari keadaan itu sih, gw & suami sangat bersyukur bisa langsung diberi kepercayaan untuk hamil lagi, apalagi kalau memang si ade berdua di dalam sana. Ayoo kalian tumbuh yang sehat & kuat ya sayang :*

18 Mei 2013
Kontrol yang kesekian kalinya. Usia kandungan 7minggu 2 hari.
Jadi gimana? Baby or babies?
Alhamdulillah, gw & suami diberi kepercayaan & nikmat yang lebih dari Allah SWT, kehamilan gw ternyata kembar. Ada dua kantong janin di dalam rahim gw yang masing-masing udah terlihat si calon janin & detak jantungnya. Subhanallah, ga bisa diceritain gimana perasaan gw & suami waktu denger detak jantung mereka berdua. Kalau di kehamilan sebelumnya kami ga dikasih kesempatan sama Allah denger detak jantung calon bayi kami, sekarang Allah memberikan kesempatan itu kepada kami, bahkan bukan cuma detak jantung dari 1 calon janin tapi dari dua..!!
Bukan cuma kami yang excited di ruangan itu, dokternya juga keliatan seneng banget & lega pastinya. Dokter tanya ke kami apakah ada keturunan kembar karena biarpun dikasih obat penyubur tapi kalau ngga ada keturunan kembar, kemungkinannya kecil untuk hamil kembar kecuali dengan inseminasi atau bayi tabung. Saat itu kita bingung juga dapet keturunan kembar dari mana, yang jelas aku punya sepupu kembar, suami punya ponakan kembar.

24 Mei 2013
Si kembar terus tumbuh dan berkembang. Ibunya mulai ngerasain yang namanya mabok, bukan cuma di pagi hari aja, siang, sore, malem juga suka berasa eneg. Kata orang, kalau hamil kembar morning sickness-nya lebih parah dari hamil tunggal, gw ga bisa bandingin sih karena ini pengalaman pertama, tapi semabok-maboknya gw masih bisa beraktivitas normal, mual-mualnya masih bisa ditahan biarpun beberapa kali akhirnya jackpot juga sih. Biar ga terlalu eneg, gw harus sering ngemil, makannya sedikit-sedikit aja tapi sering.
Di trimester pertama ini kontrol dokternya 2 minggu sekali, masih suntik overis & dikasih penguat kandungan. Boros banget sih emang, tapi demi anak apa sih yang ngga dilakuin dan alhamdulillahnya semua tagihan bisa reimburst asuransi kantor.

29 Juni 2013
Masuk usia kandungan 13 minggu 2 hari, selamat datang trimester kedua..
Pertumbuhan si kembar semakin baik, udah ga perlu suntik overis & obat penguat lagi *alhamdulillah..*
Sempet nanya ke dokter, kalau gw mau puasa kira-kira aman ngga dengan kondisi hamil kembar gini. Dokter sih ngga melarang, beliau cuma pesan kalau gw puasa & tberat badan gw malah turun, harus langsung distop puasanya.

6 Agustus 2013
Usia kandungan 18minggu 5hari. Mual-mualnya udah ga terlalu sering, puasanya bolong 10 hari,hehehe..
Muncul keputihan yang gatelnya minta ampuunn, ga enak banget :(( waktu kontrol sekalian aja tuh bilang ke dokter & langsung diambil tindakan bwt bersihin miss v. Ga usah dijelasin deh ya proses ngebersihinnya kayak gmn, pokoknya cukup bikin gw berharap banget semoga si keputihan itu ga akan pernah dateng lagi, huhh...
Oiya, gw juga konsultasi ama dokter, boleh ga gw bepergian naik pesawat karena tgl 22-24 Agustus gw disuruh dinas ke Medan. Melihat kondisi & hasil kontrol, dokter mengizinkan gw bepergian naik pesawat *cihuuyyy.. Kata dokter sih, gw masih bisa bepergian naik pesawat sampai usia kehamilan 28 minggu.

Sekarang
Si kembar makin aktif aja, jedag jedug mulu di dalam perut. Sekarang usia kandungan masuk 26 minggu, terakhir kontrol beratnya masing-masing 646 gram & 653 gram. Lucu banget deh hamil kembar, ukuran perut yang lebih besar, setiap ketemu orang ditanyainnya "kapan mulai cuti" padahal masuk trimester akhir aja belum. Tapi suka kasian juga sih kalo pas usg ngeliat posisi mereka yang aneh-aneh, terakhir si ade satu posisinya nungging-in si ade yang satu lagi, terus kalau ada yang lagi bergerak-gerak aktif suka nyenggol sodaranya, entahlah sehari-hari mereka itu ngapain aja di dalam.
Banyak yang bilang hamil kembar itu resikonya tinggi, kemungkinan besar terkena preklamsia, bayi prematur, ukuran berat badan janin kecil, sering kontraksi, belum lagi kemungkinan untuk bisa melahirkan normal itu kecil. Yahh, gw & suami sih berdoa aja, smoga kehamilan kali ini lancar, sehat, kuat. Ga usah mikirin yang macem-macem selama dokter bilang bagus, baik, sehat dan ga ada keluhan apa-apa insyaAllah selamat ya de ampe lahiran nanti,aamiin :*

-Hugs-

Haaaiiii

Heihooo....

Mumpung masih suasana lebaran, gw mau ngucapin selamat idul fitri ya teman-teman, mohon maaf lahir & batin ;)

Tumben banget ini tiba-tiba gw pengen nge-blog lagi setelah 9 bulan dianggurin *maapkeun aku ya blog, cupss..*
Selama 9 bulan kebelakang banyak yang terjadi di kehidupan gw & suami, ada yang sedih tapi lebih banyak yang bikin happy donk. Cuma ada satu pengalaman yang kehidupan gw sempet drop, gini ceritanya..

Hamil
Yupp.. Akhir desember 2012 kemarin gw dinyatakan positif hamil. Seneng banget pasti donk yah, tapi si suami sempet bingung dan ga percaya bisa dikasih secepat ini (harusnya alhamdulillah donk). Saat itu usia kandungannya masih 4 minggu, ukuran kantong janinnya masih keciiill banget dan janinnya belum keliatan.

Saat itu sih gw sama sekali ga ada firasat apa-apa, bawaannya happy aja apalagi gw ga ngalamin yang namanya morning sickness, gw bisa makan apa aja tanpa rasa mual, pusing, muntah, cuma kadang-kadang aja suka kliyengan. Perasaannya waktu itu sangat excited, rasanya pengen banget sering-sering ke dokter biar bisa liat si calon baby-nya terus.

Tiga minggu kemudian, kita ke dokter untuk kontrol kedua, oiya waktu itu kita periksanya di RSIA Muhammadiyah Taman Puring dengan dr. Fara Fitantri, SpOG. Review dari gw sih sebenernya dokternya baik, cerewet (banyak banget boo pantangannya dari dia), cuma karena pasiennya banyak jadi periksanya agak buru-buru. Nah, waktu itu kandungan gw masuk usia 7 minggu, kantong hamil membesar tapi janin belum terlihat. Gw sempet bingung sih. qo masih belum keliatan janinnya, tapi ya gw positive thinking aja lah saat itu, mungkin masih harus nunggu beberapa minggu lagi kali ya..

Flek :(
Dan musibah itu akhirnya datang. Beberapa hari setelah kontrol kedua, tiba-tiba gw flek. Shock banget donk, flek itu kan musuh utamanya ibu hamil.. Semaleman itu gw nangis terus, takut calon bayi gw kenapa-kenapa :'((( Besoknya gw bedrest seharian, fleknya tetep ada, ga ilang-ilang *hiikss.. Saat itu gw takut banget mau cerita ke nyokab, takut bikin kecewa karena ini kan calon cucu pertamanya. Selain itu juga gw takut makin drop kalo liat respon dari nyokab gw.

Sorenya gw langsung ke dokter bareng suami, gw belum bilang apa-apa ke nyokab, gw masih berharap kandungan gw ga kenapa-kenapa cuma kecapean aja. Gw tetep periksa di RSIA Muhammadiyah tapi dengan dr. H. Natsir Nugroho karena hari itu dokter fara lagi ga praktek. Pas USG, komentar dr. Natsir cuma "qo belum ada janinnya ya bu, usia 7 minggu harusnya udah kelihatan janinnya" gw cuma bisa dieeem aja, gw pernah baca tentang kehamilan tanpa janin dan gw takut banget itu terjadi sama gw.

Dr. Natsir ga bilang apa-apa lagi, beliau kasih obat penguat kandungan. Gw juga udah ga berani nanya macem-macem karena takut dapat jawaban yang ga enak. Dan gw langsung drop waktu baca diagnosanya, gw didiagnosa "suspect BO" yang artinya kehamilan gw diduga ga berkembang. Sepanjang jalan pulang gw cuma bisa nangiiissss, kehamilan yang udah gw jaga-jaga banget ternyata gagal :'(((

Mau ga mau, akhirnya keesokan hari gw cerita ke nyokab. Nyokab sempet shock, beliau nyuruh gw periksa lagi ke dokter fara. Gw nurut aja, kira-kira dua hari kemudian gw balik lagi ke RSIA Muhammadiyah. Hasil periksa dengan dr. fara ternyata sama aja, kehamilan gw ga berkembang dan dr. fara menyarankan gw untuk kuret karena kalau dibiarin ga bagus untuk kesehatan gwnya. Saat itu sih gw udah mulai ikhlas, gw udah ga nangis lagi, mungkin Allah lebih sayang sama calon bayi kita :')
We love u :*
Saat gw udah bener-bener ikhlas (karena emang ga ada pilihan lagi kan) gw dikrekomendasiin sama jeng Ena untuk coba periksa ke dr. Harjono di RS Omni Medical Care Pulomas. Kenapa? karena temennya ena pernah ada yang divonis suspect BO juga tapi kemudian coba kontrol ke dr. Harjono dan alhamdulillah janinnya bisa dipertahankan sampai akhirnya lahir dengan sehat.

Pas ketemu dengan dr. Harjono, review dari gw, dokternya baik, penjelasannya detail, periksanya juga ga buru-buru. Hasilnya? gw tetep didiagnosa BO, kantong janin gw yang harusnya udah 8 minggu tapi saat itu ukurannya masih 4 minggu, tidak ditemukan adanya denyut jantung di janinnya dan tidak ada aliran darah ke dalam kantong janinnya *hiiikksssss...* Dokternya menawarkan dua opsi, mau coba ditreatment dulu tapi peluangnya 50:50 karena pertumbuhan kantong janin & calon janinnya udah sangat telat dari yang seharusnya atau mau langsung menyerah. Gw pilih opsi pertama, biarpun saat itu opsinya 50:50 dan biayanya yang ga murah, yahh apa salahnya berusaha kan. Treatmentnya itu berupa suntikan hormon, tujuannya untuk merangsang pertumbuhan janin.

Dua minggu kemudian gw kontrol lagi dan ternyata treatmenta ga berhasil :'(((((((
Kantong janin & janin tetep ga berkembang, ga ada denyut jantung, ga ada aliran darah yang masuk. Kecewa? Pastiii....!! Tapi setidaknya gw & suami udah berusaha yang terbaik, tetep Allah yang punya kuasa penuh.

Dokter ga menyarankan gw kuret, saat itu kan gw masih ngflek, malah fleknya makin banyak mirip bleeding, jadi menurut dokternya pengeluaran dan pembersihan jaringannya bisa dilakukan dengan obat aja, ga perlu kuret. Kalau bleedingnya udah selesai, nanti diusg lagi untuk make sure rahim kita bener-bener udah bersih.

Dan akhirnya gw & suami harus say goodbye ke calon baby kita :'( sedih pasti, tapi kita tetep harus move on, harus ikhlas, sekarang kesehatan gw yang harus bener-bener diperhatikan pasca abortus. Gw menjalani rangkaian tes darah, mungkin ada yang pernah denger tes ACA dan teman2nya itu. Hasil tes darah sih, alhamdulillah masih termasuk kategori aman, tingkat kekentalan darahnya masih normal.

Pasca Aboortus
Gw tetep rajin kontrol ke dr. Harjono, tujuannya biar cepet recovery, biar kita bisa langsung produksi baby lagi,hehehee.. Dan alhamdulillah, kita dikasih hadiah dari Allah SWT, setelah 2 bulan abortus gw dinyatakan positif hamil lagi dan sekarang usia kandungan memasuki 20 minggu. Mudah-mudahan sehat terus ya nak :* Nanti gw posting deh cerita-cerita pasca abortus sampe akhirnya bisa hamil lagi :)

-Hugs-