Haaaiiii

Heihooo....

Mumpung masih suasana lebaran, gw mau ngucapin selamat idul fitri ya teman-teman, mohon maaf lahir & batin ;)

Tumben banget ini tiba-tiba gw pengen nge-blog lagi setelah 9 bulan dianggurin *maapkeun aku ya blog, cupss..*
Selama 9 bulan kebelakang banyak yang terjadi di kehidupan gw & suami, ada yang sedih tapi lebih banyak yang bikin happy donk. Cuma ada satu pengalaman yang kehidupan gw sempet drop, gini ceritanya..

Hamil
Yupp.. Akhir desember 2012 kemarin gw dinyatakan positif hamil. Seneng banget pasti donk yah, tapi si suami sempet bingung dan ga percaya bisa dikasih secepat ini (harusnya alhamdulillah donk). Saat itu usia kandungannya masih 4 minggu, ukuran kantong janinnya masih keciiill banget dan janinnya belum keliatan.

Saat itu sih gw sama sekali ga ada firasat apa-apa, bawaannya happy aja apalagi gw ga ngalamin yang namanya morning sickness, gw bisa makan apa aja tanpa rasa mual, pusing, muntah, cuma kadang-kadang aja suka kliyengan. Perasaannya waktu itu sangat excited, rasanya pengen banget sering-sering ke dokter biar bisa liat si calon baby-nya terus.

Tiga minggu kemudian, kita ke dokter untuk kontrol kedua, oiya waktu itu kita periksanya di RSIA Muhammadiyah Taman Puring dengan dr. Fara Fitantri, SpOG. Review dari gw sih sebenernya dokternya baik, cerewet (banyak banget boo pantangannya dari dia), cuma karena pasiennya banyak jadi periksanya agak buru-buru. Nah, waktu itu kandungan gw masuk usia 7 minggu, kantong hamil membesar tapi janin belum terlihat. Gw sempet bingung sih. qo masih belum keliatan janinnya, tapi ya gw positive thinking aja lah saat itu, mungkin masih harus nunggu beberapa minggu lagi kali ya..

Flek :(
Dan musibah itu akhirnya datang. Beberapa hari setelah kontrol kedua, tiba-tiba gw flek. Shock banget donk, flek itu kan musuh utamanya ibu hamil.. Semaleman itu gw nangis terus, takut calon bayi gw kenapa-kenapa :'((( Besoknya gw bedrest seharian, fleknya tetep ada, ga ilang-ilang *hiikss.. Saat itu gw takut banget mau cerita ke nyokab, takut bikin kecewa karena ini kan calon cucu pertamanya. Selain itu juga gw takut makin drop kalo liat respon dari nyokab gw.

Sorenya gw langsung ke dokter bareng suami, gw belum bilang apa-apa ke nyokab, gw masih berharap kandungan gw ga kenapa-kenapa cuma kecapean aja. Gw tetep periksa di RSIA Muhammadiyah tapi dengan dr. H. Natsir Nugroho karena hari itu dokter fara lagi ga praktek. Pas USG, komentar dr. Natsir cuma "qo belum ada janinnya ya bu, usia 7 minggu harusnya udah kelihatan janinnya" gw cuma bisa dieeem aja, gw pernah baca tentang kehamilan tanpa janin dan gw takut banget itu terjadi sama gw.

Dr. Natsir ga bilang apa-apa lagi, beliau kasih obat penguat kandungan. Gw juga udah ga berani nanya macem-macem karena takut dapat jawaban yang ga enak. Dan gw langsung drop waktu baca diagnosanya, gw didiagnosa "suspect BO" yang artinya kehamilan gw diduga ga berkembang. Sepanjang jalan pulang gw cuma bisa nangiiissss, kehamilan yang udah gw jaga-jaga banget ternyata gagal :'(((

Mau ga mau, akhirnya keesokan hari gw cerita ke nyokab. Nyokab sempet shock, beliau nyuruh gw periksa lagi ke dokter fara. Gw nurut aja, kira-kira dua hari kemudian gw balik lagi ke RSIA Muhammadiyah. Hasil periksa dengan dr. fara ternyata sama aja, kehamilan gw ga berkembang dan dr. fara menyarankan gw untuk kuret karena kalau dibiarin ga bagus untuk kesehatan gwnya. Saat itu sih gw udah mulai ikhlas, gw udah ga nangis lagi, mungkin Allah lebih sayang sama calon bayi kita :')
We love u :*
Saat gw udah bener-bener ikhlas (karena emang ga ada pilihan lagi kan) gw dikrekomendasiin sama jeng Ena untuk coba periksa ke dr. Harjono di RS Omni Medical Care Pulomas. Kenapa? karena temennya ena pernah ada yang divonis suspect BO juga tapi kemudian coba kontrol ke dr. Harjono dan alhamdulillah janinnya bisa dipertahankan sampai akhirnya lahir dengan sehat.

Pas ketemu dengan dr. Harjono, review dari gw, dokternya baik, penjelasannya detail, periksanya juga ga buru-buru. Hasilnya? gw tetep didiagnosa BO, kantong janin gw yang harusnya udah 8 minggu tapi saat itu ukurannya masih 4 minggu, tidak ditemukan adanya denyut jantung di janinnya dan tidak ada aliran darah ke dalam kantong janinnya *hiiikksssss...* Dokternya menawarkan dua opsi, mau coba ditreatment dulu tapi peluangnya 50:50 karena pertumbuhan kantong janin & calon janinnya udah sangat telat dari yang seharusnya atau mau langsung menyerah. Gw pilih opsi pertama, biarpun saat itu opsinya 50:50 dan biayanya yang ga murah, yahh apa salahnya berusaha kan. Treatmentnya itu berupa suntikan hormon, tujuannya untuk merangsang pertumbuhan janin.

Dua minggu kemudian gw kontrol lagi dan ternyata treatmenta ga berhasil :'(((((((
Kantong janin & janin tetep ga berkembang, ga ada denyut jantung, ga ada aliran darah yang masuk. Kecewa? Pastiii....!! Tapi setidaknya gw & suami udah berusaha yang terbaik, tetep Allah yang punya kuasa penuh.

Dokter ga menyarankan gw kuret, saat itu kan gw masih ngflek, malah fleknya makin banyak mirip bleeding, jadi menurut dokternya pengeluaran dan pembersihan jaringannya bisa dilakukan dengan obat aja, ga perlu kuret. Kalau bleedingnya udah selesai, nanti diusg lagi untuk make sure rahim kita bener-bener udah bersih.

Dan akhirnya gw & suami harus say goodbye ke calon baby kita :'( sedih pasti, tapi kita tetep harus move on, harus ikhlas, sekarang kesehatan gw yang harus bener-bener diperhatikan pasca abortus. Gw menjalani rangkaian tes darah, mungkin ada yang pernah denger tes ACA dan teman2nya itu. Hasil tes darah sih, alhamdulillah masih termasuk kategori aman, tingkat kekentalan darahnya masih normal.

Pasca Aboortus
Gw tetep rajin kontrol ke dr. Harjono, tujuannya biar cepet recovery, biar kita bisa langsung produksi baby lagi,hehehee.. Dan alhamdulillah, kita dikasih hadiah dari Allah SWT, setelah 2 bulan abortus gw dinyatakan positif hamil lagi dan sekarang usia kandungan memasuki 20 minggu. Mudah-mudahan sehat terus ya nak :* Nanti gw posting deh cerita-cerita pasca abortus sampe akhirnya bisa hamil lagi :)

-Hugs-